Bagaimana Industri Keuangan Dapat Menerapkan AI

Kecerdasan buatan (Artificial intelligence/AI) mengubah industri jasa keuangan. Teknologi ini digunakan untuk menentukan kelayakan kredit, mengidentifikasi pencucian uang, dan mendeteksi penipuan.

AI juga membantu mempersonalisasi layanan dan merekomendasikan penawaran baru dengan mengembangkan pemahaman yang lebih baik untuk pelanggan. Chatbots dan asisten AI telah memudahkan pelanggan untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan mereka, 24/7.

Meskipun banyak keuntungan dari penerapan AI, tapi ada beberapa hal yang perlu diwaspadai. Banyak orang telah menyuarakan keprihatinan tentang diskriminasi, privasi, pengawasan, dan transparansi.

Peraturan mulai terbentuk untuk mengatasi masalah tersebut. Pada bulan April lalu, beberapa negara Eropa merilis kerangka hukum pertama untuk mengatur penggunaan teknologi. Peraturan yang diusulkan mencakup berbagai aplikasi AI termasuk pemeriksaan kredit, chatbots, dan penilaian kredit sosial, yang menilai kelayakan kredit individu berdasarkan perilaku. Begitu juga dengan negara USA pada bulan April lalu mengatakan pihaknya mengharapkan AI untuk digunakan dengan jujur, adil, dan merata dalam hal keputusan tentang kredit, asuransi, dan layanan lainnya.
Untuk memastikan industri keuangan mengatasi masalah seperti itu, IEEE baru-baru ini meluncurkan buku panduan gratis dengan judul “Data Tepercaya dan Sistem Kecerdasan Buatan untuk Layanan Keuangan.” Penulisan buku pedoman tersebut yang terdiri dari 100 halaman ingin memastikan bahwa institusi yang terlibat dalam pengembangan teknologi tidak mengabaikan kesejahteraan manusia dan pertimbangan etis.

“Bisnis tersebut merupakan bisnis kepercayaan. Tujuan utama organisasi jasa keuangan adalah menggunakan data klien dan anggota untuk menghasilkan produk dan layanan baru yang memberikan nilai,” kata Aryo De Wibowo MS, peneliti sekaligus dosen Teknik Elektro Universitas Nusa Putra dalam memberikan course untuk dosen dan mahasiswa Teknik Elektro Universitas Nusa Putra.

Buku tersebut berisi panduan untuk mengatasi risiko yang muncul, seperti keadilan, privasi dalam data, dan algoritma untuk menentukan keputusan bisnis yang lebih cerdas tetapi tetap menjunjung tinggi kepercayaan.

Buku pedoman juga mencakup peta jalan untuk membantu organisasi mengembangkan sistem mereka, untuk memberikan kerangka teoritis, dokumen laporan, seri IEEE 7000 standar dan proyek AI, dan Program Sertifikasi Etika untuk Sistem Otonom dan Cerdas .

PETA JALAN DAN SUMBER DAYA
Buku pedoman ini memiliki dua bagian, peta jalan tentang cara membangun sistem AI tepercaya dan sumber daya dari para ahli.

Peta jalan membantu organisasi mengidentifikasi dimana mereka berada dalam proses mengadopsi desain yang selaras secara etis dan bertanggung jawab: dimulai dari tahap awal, pengembangan, sampai tahap lanjutan. Bagian ini juga menguraikan 20 cara agar data dan AI dapat memberikan nilai bagi unit operasi dalam organisasi keuangan. Disebut kasus penggunaan , contohnya termasuk keamanan siber, penetapan harga pinjaman dan deposito, peningkatan efisiensi operasional, dan akuisisi karyawan berbakat. Grafik digunakan untuk memecah masalah etika potensial untuk setiap kasus penggunaan.

Bagian sumber daya utama mencakup praktik terbaik, video pendidikan, pedoman, dan laporan tentang kode etik, tantangan etika, membuat bot secara bertanggung jawab, dan topik lainnya. Termasuk juga laporan tentang dampak pandemi virus corona terhadap industri jasa keuangan. Informasi tambahan mencakup daftar 84 dokumen tentang pedoman etika.